Adakah hubungan ransomware dengan bitcoin? simak artikel berikut ini

Adakah hubungan ransomware dengan bitcoin? simak artikel berikut ini

Penelitian menunjukkan bahwa jumlah insiden ransomware telah meningkat pada tahun 2019. Metode pembayaran pilihan untuk sebagian besar kejahatan dunia maya ini adalah cryptocurrency, terutama bitcoin. Bisakah fluktuasi harga BTC dikaitkan dengan peningkatan aktivitas jahat online ini?

Harga bitcoin dan ransomware

Departemen negara bagian AS, sekolah fasilitas sektor publik, rumah sakit, dan bisnis semakin menjadi korban serangan ransomware. Menurut sebuah laporan oleh Malwarebytes, ada peningkatan 363% tahun-ke-tahun pada paruh pertama tahun 2019.

Serangan itu menggunakan malware untuk mengenkripsi file di komputer korban. Tebusan kecil kemudian diminta untuk mendekripsi file dan cryptocurrency adalah metode pembayaran pilihan.

Penelitian lebih lanjut oleh perusahaan cybersecurity Emisoft mengklaim bahwa tebusan rata-rata meningkat sebesar 89% menjadi $ 12.762 pada kuartal pertama tahun ini. Ia menambahkan bahwa bitcoin digunakan dalam 98% dari semua pembayaran tebusan selama periode tersebut dan 96% perusahaan yang membayar tebusan menerima alat dekripsi yang berfungsi.

Bitcoin masih menjadi permintaan utama dalam serangan ini meskipun sisa 2% biasanya merupakan koin yang berfokus pada privasi seperti Monero dan Dash. Ada kemungkinan bahwa mereka yang membayar mendorong permintaan BTC dan akibatnya harganya.

Dalam sebuah posting media, disarankan bahwa serangan WannaCry 2017, yang menginfeksi lebih dari 300.000 komputer di seluruh dunia, berdampak pada harga BTC pada saat itu. Juru bicara Emisoft, Brett Callow, menambahkan bahwa tampaknya ada korelasi antara insiden ransomware profil tinggi dan harga bitcoin.

Tahun ini, berbagai platform ransomware memperoleh jumlah pembayaran tebusan yang lebih besar. Salah satunya adalah Ryuk yang menargetkan perusahaan logistik dan teknologi serta kota kecil menurut TrendMicro.

Profesor Cybersecurity Alan Woodward menambahkan bahwa ransomware mungkin menjadi bagian darinya tetapi harga bitcoin sangat fluktuatif dan telah memiliki rentang dinamis seperti itu, bisa jadi banyak faktor yang digabungkan. Salah satu faktor tersebut bisa jadi bahwa perusahaan yang mengharapkan serangan ransomware mungkin telah membeli bitcoin sebagai persiapan.

Callow melanjutkan:

"Kami tahu banyak perusahaan menimbun bitcoin jika mereka dihantam dengan ransomware dan perlu membayar permintaan. Tampaknya masuk akal bahwa semakin besar permintaan datang dan semakin banyak kasus profil tinggi, semakin banyak perusahaan akan mulai membeli. Kami menduga bahwa itulah yang mendorong kenaikan harga, daripada tuntutan tebusan yang sebenarnya."

AS saat ini mendapat bagian terbesar dari serangan dengan 53% menurut laporan, dan sekarang penjahat cyber beralih ke target profil yang lebih tinggi, lebih banyak perusahaan dapat mulai membeli bitcoin yang tentu saja akan mempengaruhi harganya.