Apa itu Protokol Sentinel, Yang Dikembangkan Oleh Uppsala Security ?

Apa itu Protokol Sentinel, Yang Dikembangkan Oleh Uppsala Security ?

Jakarta - Uppsala Security, yang dikenal sebagai penyedia terkemuka produk dan layanan crypto-security, dikabarkan sedang mengembangkan Sentinel Protocol, Threat Intelligence Platform pertama yang didukung oleh teknologi blockchain dan menawarkan berbagai rangkaian fitur dan layanan keamanan yang melindungi aset virtual untuk anti pencucian uang (Anti Money-Laundry), token analitik / penelusuran / visualisasi transaksi, pemantauan kepatuhan, kepatuhan peraturan, dan perlindungan ancaman dengan memanfaatkan intelijen keamanan tingkat lanjut dari sistem yang menggunakan intelijen keamanan tervalidasi dari baik dari whitelist maupun blacklist, intelijen buatan, dan layanan yang disediakan oleh tim keamanan ahli dan peneliti.

 

Data scientist, penyelidik keuangan, manajer risiko, dan auditor kepatuhan menggunakan analitik blockchain Sentinel Protocol untuk mengaudit, melacak, menganalisis, dan memvisualisasikan transaksi aset virtual di seluruh sistem blockchain. Saat ini, sudah lebih dari seribu pengguna termasuk perusahaan terkemuka yang menyediakan pertukaran crypto, wallet, tokenization aset, layanan pembayaran, dan penyedia Mesin ATM menggunakan Protokol Sentinel untuk mendeteksi ancaman & penipuan, memblokir serangan & penipuan, melacak / menganalisis transaksi, mengelola bisnis risiko, dan memantau kepatuhan yang mencerminkan standar industri terbaru.

 

Uppsala Security didirikan pada bulan Januari 2018 di Singapura oleh pengusaha yang sudah berpengalaman dengan keterampilan teknologi yang mendalam dalam keamanan dunia maya, seperti analisis ancaman, sistem keuangan, enkripsi, dan mata uang virtual. Sampai hari ini, telah memiliki lebih dari 30 orang profesional yang berpengalaman baik di Singapura, Seoul, dan Tokyo.

 

Mereka didukung oleh investor terkemuka dari Asia Pasifik & Jepang, Amerika Serikat, dan Eropa. Mitra teknologi mereka meliputi perusahaan-perusahaan seperti: IDEX, DDEX, EverMarkets, ICON, Kyber Network, Bluzelle, dan tiga penyedia dompet crypto Asia teratas, (ImToken, CoinManager, dan Ginco). Investor utama mereka meliputi perusahaan investasi crypto seperti: Hashed, Boost VC, Draper Dragon, FBG, Kenetic Capital, dan Signum Capital dan perusahaan modal ventura seperti: Brain Global, Softbank Ventures, Neowiz, dan Kakao.

 

Baru saja di bulan Oktober lalu, Uppsala Security menjalin kemitraan dengan ASEAN Financial Innovation Network (AFIN), yang baru-baru ini didirikan bersama di Singapura oleh Korporasi Keuangan Internasional (IFC) Bank Dunia, Otoritas Moneter Singapura (MAS), dan Asosiasi Bankir ASEAN (ABA) sebagai anggota pendiri; selain itu, organisasi pemerintah di Jepang, Belanda dan Inggris juga memberikan kontribusi pendanaan. AFIN telah mengembangkan dan merilis platform yang disebut API eXchange (APIX), pasar global dan kotak pasir online untuk kolaborasi antara Lembaga Keuangan (FI) dan FinTechs (FT).

APIX menyediakan lingkungan kolaboratif untuk FI dan FinTechs untuk bertukar informasi dalam lingkungan yang dipimpin masyarakat, untuk mendesain bersama produk / layanan keuangan baru, dan untuk bereksperimen dengan teknologi tertentu dalam sebuah ruang lingkup yang aman. APIX memungkinkan organisasi ini untuk dengan cepat menyebarkan produk dan layanan baru dengan menggunakan teknologi keuangan terdepan untuk membuat perubahan yang positif di seluruh dunia. Keamanan Uppsala bangga dapat bekerja dengan AFIN.