Penelitian Blockchain Oleh Bank Sentral Menghasilkan Kesepakatan, Apa Saja ?

Penelitian Blockchain Oleh Bank Sentral Menghasilkan Kesepakatan, Apa Saja ?

Puluhan peneliti bank sentral di World Economic Forum melakukan analisis yang jumlahnya lebih dari 60 laporan tentang upaya penelitian masa lalu dan saat ini. Kemudian hasil penelitianya di bagikan. Apa hasil dari hasil penelitianya?

"Ketika hype blockchain menjadi dingin, kami mulai melihat kasus penggunaan nyata untuk teknologi blockchain menjadi sorotan," kata Ashley Lannquist, Blockchain Project Lead di World Economic Forum. “Kegiatan bank sentral dengan teknologi blockchain dan distribusi ledger tidak selalu dikenal atau dikomunikasikan. Akibatnya, ada banyak spekulasi dan kesalahpahaman tentang tujuan dan keadaan penelitian.

Tidak diketahui secara spesifik masalah yang terdapat dalam penyediaan dan pembagian pengidefikasi kredit SEPA dan solusi desentralisasinya yang berbasis blockchain. SEPA, atau Wilayah Pembayaran Euro Tunggal, adalah skema pembayaran yang dibuat oleh Uni Eropa dan dikelola berdasarkan negara-demi-negara untuk memfasilitasi pembayaran debit dan kartu ritel lintas batas yang efisien dan aman lintas negara di negara-negara Eropa.

Puluhan peneliti dari beberapa bank sentral sedang menjajaki beberapa kasus dan betapa pentingnya teknologi blockchain dalam penggunaan di seluruh system keuangan. "Bank-bank sentral memainkan salah satu peran paling penting dalam ekonomi global, dan keputusan mereka tentang penerapan buku besar yang didistribusikan dan teknologi mata uang digital di masa depan dapat memiliki implikasi yang luas bagi ekonomi," kata Lannquist.

Ada 10 Hal yang di menjadi bahan pertimbangan pokok dalam World Economic Forum, yaitu: 

1. Retail central bank digital currency (CBDC) – Merupakan pengganti atau pelengkap uang tunai dan dan juga sebagai alternatif untuk setoran bank tradisional. Mata uang digital yang dikeluarkan bank sentral dapat dioperasikan dan diselesaikan dengan cara peer-to-peer dan terdesentralisasi. Bank-bank sentral dari beberapa negara sedang bereksperimen, termasuk yang dari Karibia Timur, Swedia, Uruguay, Bahama dan Kamboja.

2. Wholesale central bank digital currency (CBDC) - Mata uang digital semacam tersedia untuk bank komersial dan lembaga kliring untuk menggunakan pasar grosir antar bank. Mata uang digital yang diterbitkan bank sentral akan dioperasikan dan diselesaikan secara peer-to-peer dan terdesentralisasi. Bank-bank sentral dari beberapa negara sedang bereksperimen, termasuk yang dari Afrika Selatan, Kanada, Jepang, Thailand, Arab Saudi, Singapura dan Kamboja.
3. Penyelesaian efek antar bank - Aplikasi fokus teknologi blockchain, terkadang melibatkan CBDC, memungkinkan kliring antar bank yang cepat dan penyelesaian efek untuk uang tunai. Ini dapat mencapai sistem antar bank “pengiriman versus pembayaran” di mana dua pihak memperdagangkan aset, seperti keamanan untuk uang tunai, dapat melakukan pembayaran dan pengiriman aset secara bersamaan. Bank-bank sentral yang mengeksplorasi hal ini termasuk Bank of Japan, Otoritas Moneter Singapura, Bank of England dan Bank of Canada.

4. Ketahanan dan kontingensi sistem pembayaran - Penggunaan teknologi blockchain yang didistribusikan dalam sistem pembayaran dan penyelesaian antar bank domestik atau cadangan untuk memberikan keamanan dan kontinuitas dalam hal ancaman, termasuk kegagalan teknis atau jaringan, bencana alam, kejahatan dunia maya dan lainnya. Bank-bank sentral yang mengeksplorasi ini termasuk Bank Sentral Brasil dan Bank Sentral Karibia Timur.

5. Penerbitan obligasi dan manajemen siklus hidup - Penggunaan teknologi blockchain yang didistribusikan dalam lelang obligasi, dan diterapkan pada Negara yang memiliki kedaulatan. Bank sentral atau regulator pemerintah dapat menjadi “pengamat” untuk memantau aktivitas yang relevan. Implementasi awal sedang dilakukan oleh Bank Dunia dengan proyek "bond-i" 2018 mereka.

6. Know-your-customer (KYC) and anti-money-laundering (AML) - Proses KYC / AML digital yang memanfaatkan teknologi buku besar terdistribusi untuk melacak dan berbagi pembayaran pelanggan yang relevan dan informasi identitas untuk merampingkan proses yang dapat terhubung ke platform identitas nasional digital atau menyambungkan ke sistem KYC atau AML yang sudah ada sebelumnya. Bank-bank sentral yang mengeksplorasi hal ini termasuk Otoritas Moneter Hong Kong.
7. Pertukaran informasi dan berbagi data - Penggunaan basis data terdistribusi atau terdesentralisasi untuk menciptakan sistem alternatif untuk berbagi informasi dan data antara atau di dalam lembaga pemerintah atau sektor swasta terkait. Penjelajahan bank sentral termasuk Bank Sentral Brasil.

8. Pembiayaan perdagangan - Penggunaan basis data dan fungsi yang terdesentralisasi untuk memungkinkan pembiayaan perdagangan yang lebih cepat, lebih efisien dan lebih inklusif. Memperbaiki proses keuangan perdagangan saat ini, yang seringkali berbasis kertas, padat karya dan intensif waktu. Informasi pelanggan dan riwayat transaksi dibagikan di antara para peserta dalam basis data desentralisasi sambil menjaga privasi dan kerahasiaan di mana diperlukan. Bank-bank sentral yang mengeksplorasi hal ini termasuk Otoritas Moneter Hong Kong.

9. Rantai pasokan uang tunai - Penggunaan teknologi buku besar yang didistribusikan untuk menerbitkan, melacak dan mengelola pengiriman dan perpindahan uang tunai dari fasilitas produksi ke bank sentral dan cabang bank komersial; dapat mencakup pemesanan, penyetoran atau perpindahan dana, dan dapat menyederhanakan pelaporan peraturan. Bank-bank sentral yang mengeksplorasi ini termasuk Bank Sentral Karibia Timur.

10. Provisi Creditor Identifier (SCI) Pelanggan SEPA - Repositori berbagi desentralisasi berbasis blockchain untuk pengidentifikasi kredit SEPA yang dikelola oleh bank sentral dan bank komersial dalam skema pendebitan SEPA. Ini adalah sistem yang lebih cepat, ramping, dan terdesentralisasi untuk penyediaan dan berbagi identitas. Ini dapat menggantikan proses manual dan terpusat yang sudah ada sebelumnya yang memakan waktu dan sumber daya, seperti yang terlihat dalam implementasi Project MADRE Bank of France.

Meskipun bank sentral adalah salah satu lembaga yang paling teliti di dunia, tetapi mereka dapat membuat inovasi yang berbeda dalam peneapan eksperimen dengan teknologi blockchain. Bank sentral bekerja secara hening dalam melakukan penelitian ini yang dilakukan sejak tahun 2014 lalu. Blekangan ini makin banyak bank sentral yang membuat pilot dalam skala besar dalam melakukan penelitian termasuk sekuritas antar bank secara lintas batas yang membutuhkan kecepatan dan ketelitian.