Blockchain : Sepuluh perintah buat para CIO's

Blockchain : Sepuluh perintah buat para CIO's

 

1. CIO harus mempelajari blockchain, potensi manfaat, peluang, dan kasus penggunaan untuk bisnis mereka

Untuk menguasai blockchain dan apa artinya bagi bisnis mereka, CIO harus menyelidiki apa sebenarnya blockchain itu, yang berarti seluk beluk, karakteristiknya, cara kerjanya, bagaimana mengintegrasikan blockchain ke dalam sistem warisan yang ada, dll. CIO harus benar-benar memikirkan bagaimana teknologi ini berpotensi menguntungkan bisnis, bertanya pada diri sendiri mengapa mereka membutuhkannya, dan nilai apa yang ditawarkannya dari basis data lama atau teknologi lainnya

Sementara dalam beberapa tahun ke depan blockchain sebagian besar akan mempengaruhi bagaimana suatu organisasi menjalankan bisnisnya, blockchain jangka panjang pada akhirnya akan mengubah inti bisnis. Karena itu mereka harus mulai berfokus lebih pada bagaimana teknologi ini digunakan saat ini. CIO harus mencari peluang untuk memanfaatkan teknologi blockchain untuk perubahan bisnis yang lebih dalam yang dapat mendorong nilai nyata. Mereka harus fokus pada area di mana blockchain dapat memperkuat proposisi nilai organisasi. CIO harus mencari tahu kasus penggunaan mana yang paling tepat,, dan mengusulkan proyek yang benar-benar dapat membedakan organisasi.

2. CIO perlu memahami bagaimana blockchain akan berdampak pada bagian-bagian penting dari bisnis

Peluang untuk teknologi blockchain sangat besar. Ini dapat berdampak signifikan pada banyak bagian bisnis. Pertanyaan paling penting bagi CIO adalah bagaimana perubahan ini dapat memengaruhi perusahaan dan bagaimana organisasi dapat mengeksploitasi teknologi?

CIO perlu mulai berpikir tentang nilai apa yang bisa ditambahkan blockchain ke organisasi mereka dan bagaimana mengatasi tantangan selama lima tahun ke depan. Mereka harus merencanakan evolusi tambahan dari strategi blockchain mereka sendiri. Untuk itu mereka harus hati-hati melihat tahapan di mana teknologi blockchain berada. Gartner Blockchain Spectrum membedakan empat fase: memungkinkan blockchain; terinspirasi oleh blockchain; blockchain-lengkap dan blockchain-ditingkatkan. Kita sekarang setengah jalan yaitu dalam fase yang terinspirasi oleh blockchain. Teknologi pada tahap ini menggabungkan beberapa elemen blockchain, tetapi tidak memiliki dua elemen inti: desentralisasi dan tokenization

3. CIO harus melihat potensi celah, kelemahan dan rintangan dari blockchain

Blockchain belum ada di sana. Dan - di samping itu - teknologi ini bukan obat mujarab untuk semua masalah perusahaan. CIO harus menyadari hal itu. Salah satu elemen utama blockchain adalah desentralisasi. Ini menghilangkan otoritas pusat dari proses dan memungkinkan tingkat kepercayaan antara dua pihak yang belum pernah melakukan bisnis sebelumnya. Definisi peserta akan - sebagai akibatnya - berkembang melampaui individu dan bisnis untuk memasukkan hal-hal seperti kontrak pintar, buku besar yang didistribusikan, hal-hal yang terkait dan DAO.

Blockchain akan memfasilitasi interaksi antara semua peserta ini dan memungkinkan masyarakat baru, tetapi tidak dapat menyelesaikan semua masalah kepercayaan. Karena itu, CIO harus membuat peta yang menyoroti potensi kesenjangan dan kelemahan.

CIO juga harus menyadari berbagai rintangan yang mencegah adopsi besar-besaran. Diperlukan beberapa tahun sebelum teknologi ini memasuki tahap kematangan. Pekerjaan yang cukup besar perlu diselesaikan dalam 'kegiatan yang tidak terkait teknologi' seperti standar, kerangka kerja peraturan dan struktur organisasi untuk kemampuan blockchain untuk mencapai Dataran Tinggi Siklus Produktivitas Gartner Hype. Ini adalah tahap ketiga sekarang juga termasuk instrumen yang kurang sebelumnya: desentralisasi dan tokenization. Dalam sebuah blog baru-baru ini, Gartner mendaftar delapan rintangan yang diperlukan agar teknologi dapat memenuhi janjinya, termasuk blockchains yang dapat diukur secara teknis, kemajuan teknologi kontrak pintar, jaminan risiko transaksi, kerahasiaan data, dan algoritma konsensus yang efisien.

Untuk peluncuran yang efektif, CIO juga perlu diingat bahwa blockchain tidak aman dengan sendirinya. Blockchain adalah teknologi yang kompleks, dan tidak memiliki kejelasan pengawasan dan kemampuan audit yang ditawarkan oleh sistem yang lebih tradisional. Akibatnya, biaya kepatuhan dan penegakan dapat meningkat dengan penerapan blockchain, dan beberapa lingkungan regulasi (seperti GDPR) mungkin memerlukan pengawasan yang sulit dicapai dengan teknologi. Ini diperburuk oleh kurangnya standar umum atau kerangka kerja hukum. CIO harus melihat metode untuk mengelola risiko yang terkait dengan blockchain ini.

4. CIO harus memberi tahu CEO mereka tentang implikasi strategis blockchain

Dewan perusahaan harus membuat keputusan strategis tentang blockchain dalam iklim ketidakpastian. Oleh karena itu banyak dewan direksi akan meminta CIO untuk memberi pengarahan singkat tentang mereka di blockchain karena hype pasar saat ini. Oleh karena itu CIO harus secara teratur memperbarui CEO mereka tentang perkembangan baru. Tugas yang sulit sebagai CIO adalah untuk menjelaskan implikasi strategis dari blockchain tanpa terjebak dalam aspek teknisnya. Dewan direksi tidak ingin banyak detail. Mereka hanya ingin masalah tingkat tinggi, implikasi dan tindakan yang disarankan. CIO karenanya harus fokus pada tiga bidang utama: deskripsi blockchain, pasar tanpa gesekan dan dampak bisnis lintas-industri dari ekonomi yang dapat diprogram. Alasan untuk ini adalah bahwa blockchain memiliki potensi untuk menciptakan pasar lintas-industri, transparan dan tanpa gesekan, di mana transaksi hampir tanpa biaya dan hambatan. Namun, ketahuilah bahwa iklim bisnis di masa depan, risiko, dan status hukum blockchain tetap tidak jelas.

5. CIO harus memperingatkan dewan mereka untuk tidak meremehkan dampak blockchain

CIO harus memperingatkan dewan mereka untuk tidak meremehkan dampak blockchain. Blockchain untuk sebagian besar industri tetap 'terperosok di antara ekspektasi industri yang meningkat dan kekecewaan umum' berkenaan dengan bagaimana hal itu dapat meningkatkan proses bisnis. Sementara sebagian besar telah mendengar tentang blockchain, hanya sedikit yang memahami teknologi dan implikasinya untuk bisnis. Ini menanggung bahaya bahwa mereka meremehkan dampak blockchain. Perusahaan menghadapi risiko bisnis mereka terganggu jika mereka tidak melakukan apa pun terhadap blockchain; Namun, melakukan inisiatif blockchain membawa risiko juga. Penting bagi CIO untuk membahas bidang-bidang di mana blockchain akan memengaruhi perhitungan risiko dewan.

CIO juga harus menentukan dan memberi tahu CEO mereka apakah blockchain dapat menyelesaikan masalah bisnis dan apakah mereka benar-benar membutuhkan teknologi ini. Sistem yang ada mungkin terlihat jauh lebih efisien, atau dapat dikelola lebih murah dibandingkan dengan solusi blockchain.

6. CIO harus berpikir dan bekerja menuju model bisnis berbasis blockchain baru

Setelah memutuskan untuk menerapkan blockchain di perusahaan mereka, tantangan terbesar bagi CIO akan memikirkan dan bekerja menuju model bisnis berbasis blockchain baru. Karena blockchain adalah masalah kolaboratif, pertanyaan utama bagi CIO adalah, bagaimana mereka dapat menghasilkan model bisnis di mana perusahaan dalam suatu industri dapat menyepakati standar bersama dan beroperasi bersama. Ini meminta pendekatan strategis. Dengan berfokus pada sejumlah bidang utama di awal upaya blockchain mereka, CIO dapat meletakkan dasar menuju eksekusi yang sukses. Area-area ini meliputi: membuat kasus bisnis blockchain, membangun ekosistem industri, menentukan aturan keterlibatan, dan menavigasi ketidakpastian regulasi.

Pertama-tama CIO harus memberikan kejelasan strategis ketika mempresentasikan kasus bisnis mereka. Ini harus memastikan bahwa inisiatif blockchain mereka memiliki tujuan bisnis di mana mereka dan peserta lainnya dapat menyelaraskan. Untuk itu diperlukan identifikasi nilai bisnis. Untuk mendapatkan yang terbaik dari blockchain, kolaborasi antara (sebelumnya) pesaing adalah kuncinya. Ini harus menghasilkan membangun ekosistem industri, yang bertujuan untuk memenuhi tantangan industri yang luas. Untuk itu, penting bahwa CIO menemukan manfaat kolaborasi.

Area perhatian ketiga adalah menentukan aturan keterlibatan. Setiap blockchain akan membutuhkan aturan dan standar, khususnya seputar apa yang dapat diakses oleh berbagai peserta dan bagaimana mereka dapat terlibat. Dengan demikian, CIO harus mengeksplorasi model-model blockchain yang potensial dan memilih model yang paling sesuai. Akhirnya, CIO perlu "tetap gesit" untuk memenuhi persyaratan peraturan karena mereka berkembang di tahun-tahun mendatang. Mereka harus memahami lanskap peraturan yang berubah.

7. CIO harus fokus pada berbagai tantangan saat menerapkan blockchain

Terlepas dari peluang potensial dari teknologi blockchain, organisasi masih menghadapi sejumlah tantangan penting ketika datang untuk mengimplementasikan blockchain. CIO harus fokus pada tantangan-tantangan ini, yang harus diidentifikasi jauh sebelumnya, untuk mendapatkan yang terbaik dari teknologi ini.

Tantangan pertama - dan tidak sedikit - adalah kemungkinan kurangnya keterampilan. Karena blockchain masih muda dan belum menjadi teknologi utama, ada sangat sedikit profesional dengan keterampilan di bidang ini. Ini meminta pendidikan intensif, menyiapkan kursus internal dan eksternal, mempekerjakan eksternal dll.

Tantangan lain adalah tidak adanya standar universal untuk blockchain. Ini membatasi kegunaan blockchain di dalam dan di antara perusahaan. Sampai Anda memiliki standar, Anda benar-benar tidak dapat berbagi informasi dalam pengertian klasik. Meskipun satu standar seragam masih jauh, Gartner memperkirakan bahwa akan ada empat standar utama dalam waktu sekitar lima tahun. Tantangan ketiga adalah bahwa blockchain harus berintegrasi dengan teknologi warisan sehingga bisnis dapat bertukar informasi dengan cara yang bermakna. Di beberapa industri, ini adalah hambatan utama. Orang-orang tidak mengerti teknologi, atau tahu apa manfaatnya.

8. CIO harus terus mengembangkan bukti konsep secara internal serta bagian dari konsorsium pasar

Untuk menguasai blockchain dan apa artinya bagi bisnis mereka, CIO harus terus mengembangkan bukti konsep untuk menguji kelayakan bisnis blockchain. Dengan demikian mereka harus mempertimbangkan bahwa domain industri yang berbeda (hulu, tengah, hilir dan pemasaran) dan area fungsional (seperti perdagangan komoditas, manajemen uang tunai, rantai pasokan, dan integritas data) diharapkan untuk mengadopsi blockchain pada jadwal waktu yang berbeda.

Untuk kesuksesan perusahaan, blockchain perlu menjadi upaya konsorsium - bukan sesuatu yang hanya digunakan secara internal. CIO harus menyadari bahwa sifat transformatif dari blockchain bekerja di berbagai tingkatan secara bersamaan (proses, model operasi, strategi bisnis dan struktur industri), dan keberhasilannya akan tergantung pada tindakan terkoordinasi di banyak perusahaan. Namun cara untuk membuat konsorsium blockchain multi-perusahaan adalah cara yang sangat sulit.

9. CIO harus mencari untuk menggabungkan teknologi blockchain, Big Data Analytics, IoT dan AI

Blockchain tidak harus dilihat secara terpisah. Untuk mendapatkan hasil maksimal dari teknologi blockchain, CIO harus menyelidiki mengintegrasikan teknologi ini dengan yang lain seperti Big Data Analytics, Internet of Things (IoT) dan Artificial Intelligence (AI).

Setelah blockchain digabungkan dengan Analytics, IoT, dan AI, blockchain memiliki potensi untuk mengubah model bisnis selamanya, memengaruhi aliran data dan moneter serta menghindari sentralisasi kekuatan pasar (lihat blog saya: Blockchain dan Big Data: pernikahan yang hebat, Januari 29, 2019).

10. CIO harus menyadari dunia yang berubah di mana bisnis ada.

Akhirnya, CIO harus menyadari dunia yang terus berubah di mana bisnis ada. Bukan hanya karena blockchain, tetapi juga dipicu oleh teknologi lain. Kenyataannya adalah bahwa blockchain dan elemen intinya akan secara radikal mengubah tidak hanya dunia bisnis itu sendiri. Masa depan mungkin pada akhirnya terletak pada ekonomi terprogram yang lebih terdesentralisasi, yang dapat berkembang menjadi masyarakat digital yang memiliki kedudukan hukum yang setara dengan korporasi dan individu saat ini. Masyarakat digital ini akan menetapkan ketentuan persaingan di masa depan. CIO harus menyadari hal itu, tidak hanya dengan mengembangkan teknologi, tetapi juga etika dan praktik yang ada di masyarakat digital.

 

Apa arti semua ini bagi CIO?

CIO diandalkan untuk inovasi di perusahaan mereka. Terkait dengan blockchain, namun akan ada kebutuhan untuk pendekatan yang berbeda, jauh dari pendekatan teknologi-hari-hari blockchain ke yang lebih metodis ke inovasi. Ini meminta jenis CIO baru. Untuk memberikan, CIO harus menyadari dan mengakui bahwa kemampuan mereka untuk berinovasi saat ini dibatasi oleh organisasi yang kurang fleksibel dan gesit. Sebaliknya CIO harus menjadi lebih fleksibel dan gesit dan memberikan model operasi yang cepat, terhubung, dan digerakkan oleh wawasan.