Negative and zero interest rate policy, apakah itu ?

Negative and zero interest rate policy, apakah itu ?

Negative and zero interest rate policy (NIRP and ZIRP) menjadi norma global baru. Pencetakan uang kertas tanpa akhir dikatakan membuat ekonomi lebih kuat, sementara individu sehari-hari melihat tabungan mereka semakin berkurang nilainya.

Kebijakan-kebijakan ini secara tradisional dipandang sebagai parit terakhir, tindakan sementara untuk menyelamatkan ekonomi, tetapi sekarang semakin dipuji dengan pembicaraan yang tiada hambatan dari bank sentral dan pembuat kebijakan sebagai jawaban untuk masalah-masalah dunia, membuka jalan bagi kemerosotan global berikutnya - mungkin bahkan masalah besar krisis ekonomi.

NIRP dan ZIRP adalah singkatan untuk “negative interest rate policy” and “zero interest rate policy” ("kebijakan suku bunga negatif" dan "kebijakan suku bunga nol"). Akronim-akronim itu sendiri mengambil sebagian dari makna yang tidak terlalu indah, tetapi terminologi yang diperluas juga menyesatkan. Suku bunga negatif umumnya dikenal di dunia nyata sebagai "biaya."

Jika bunga adalah pembayaran yang diterima seseorang untuk meminjamkan uang kepada orang lain, bisnis, atau lembaga keuangan, bunga negatif akan menjadi biaya untuk melakukannya.

Dengan politisi dan kelompok penasihat keuangan global mengatakan hal-hal seperti “Di Eropa dan Jepang mereka memiliki TARIF NEGATIF. Mereka dibayar untuk meminjam uang ”(Donald Trump), atau“ Tanpa uang tunai, deposan harus membayar tingkat bunga negatif untuk menyimpan uang mereka di bank, membuat konsumsi dan investasi lebih menarik ”(IMF), kenyataan dari apa yang sedang diadvokasi disembunyikan.

Bagaimana Cara Kerja NIRP?

Suku bunga negatif ditetapkan oleh bank sentral suatu negara. Mereka memacu pengeluaran dan mencegah menabung. Bank tidak dapat membiarkan kelebihan cadangan dimakan di bank sentral pada tingkat ini, dan karenanya diberi insentif untuk memberikan pinjaman yang lebih terjangkau.

Beberapa bank ritel menyerap biaya ini untuk menjaga deposan mereka dari memindahkan tabungan menjadi uang tunai; bank lain membebankan biaya kepada pelanggan mereka. Suku bunga rendah dan peningkatan pinjaman berarti bahwa lebih banyak orang meminjam dan membelanjakan, dan ekonomi yang saat ini terstimulasi dipandang sebagai "kuat" (lebih banyak juru bicara), diperhitungkan dengan obat cepat seperti pinjaman yang mudah dipinjamkan.

Pencetakan lebih banyak uang kemudian dapat dibenarkan dengan dalih ini. Namun, pada titik tertentu, ayam-ayam dari kebijakan ini pulang untuk bertengger, karena aset dan sumber daya yang terbatas terbatas, tidak peduli berapa banyak uang kertas yang dicetak pemerintah.

ZIRP adalah satu-satunya sepupu yang sedikit lebih konservatif dari NIRP yang kecanduan-stimulus, dan merupakan kebijakan tingkat bunga nol yang ditetapkan oleh bank sentral suatu negara. Tidak seperti NIRP, nol adalah batas seberapa rendah tingkat nominal dapat ditetapkan, dan karenanya langkah-langkah lain seperti pelonggaran kuantitatif sering diterapkan.