Proyek kripto Libra Facebook menghadapi tekanan baru dari regulator privasi global

Proyek kripto Libra Facebook menghadapi tekanan baru dari regulator privasi global

Perlindungan data dan otoritas privasi di AS, Inggris, Uni Eropa, Australia, dan Kanada telah mengeluarkan pernyataan bersama berbagi kekhawatiran tentang proyek cryptocurrency Facebook, Libra.

Regulator mengatakan pada hari Selasa bahwa Facebook telah "gagal untuk secara khusus menangani" masalah privasi di masa lalu, dan proyek crypto lebih lanjut memperkuat kekhawatiran karena Jaringan Libra "dapat langsung menjadi pemelihara jutaan informasi pribadi orang," begitu ditayangkan.

"Mengingat rencana saat ini untuk implementasi cepat Libra dan Calibra, kami terkejut dan khawatir bahwa detail lebih lanjut ini belum tersedia," kata mereka.

Pihak berwenang telah mendesak 28 anggota Asosiasi Libra untuk memberikan rincian lebih lanjut, seperti bagaimana informasi pribadi akan digunakan dan apakah informasi itu akan dibagikan antara anggota Jaringan Libra dan pihak ketiga mana pun.

Sementara regulator "mendukung" manfaat ekonomi dan sosial yang ditawarkan Libra, ini "tidak boleh mengorbankan privasi orang," mereka menyimpulkan.

Facebook mengumumkan proyek Libra pada pertengahan Juni dan telah menghadapi pengawasan peraturan dari seluruh dunia, termasuk bank sentral dan politisi yang telah menuntut pengawasan terhadap proyek tersebut. Pimpinan blockchain Facebook, David Marcus, baru-baru ini meyakinkan para senator dan anggota parlemen di AS bahwa Libra tidak akan diluncurkan sampai semua masalah ditangani.

Raksasa media sosial ini juga telah memperluas upaya lobi di sekitar Libra. Sekarang dilaporkan telah menambahkan Susan Zook dari Mason Street Consulting, mantan ajudan Senator Mike Crapo (R-Idaho), ketua Komite Perbankan Senat.