Thai SEC Membatasi Sembilan Token dan ICO Tidak Terdaftar, Peringatkan Pengguna Komunitas untuk Tidak Berinvestasi

Thai SEC Membatasi Sembilan Token dan ICO Tidak Terdaftar, Peringatkan Pengguna Komunitas untuk Tidak Berinvestasi

Dengan token yang tidak terdaftar dan ICO telah mempercepat langkah mereka di dunia crypto, baru-baru ini Komisi Sekuritas dan Pertukaran Thailand telah memperingatkan pengguna komunitas bahwa untuk tidak berinvestasi ke dalam sembilan token digital dan ICO yang tidak disetujui oleh regulator seperti yang dilaporkan oleh Bangkok Post pada tanggal 26 Oktober.

SEC diyakini telah menyelidiki semua token digital dan ICO yang menggunakan berbagai situs sosial dan platform media untuk mendapatkan modal, dan menyimpulkan bahwa ada hampir sembilan kasus yang ditemukan yang belum secara resmi disetujui untuk melakukan latihan.

Menurut SEC, pihaknya menuduh ICO dan aset digital yang belum melakukan pengajuan wajib untuk mendapatkan persetujuan, juga tidak semua entitas tersebut memiliki kriteria kualifikasi yang tepat. Dengan ini, SEC telah memperingatkan semua pengguna komunitas jika mereka telah berinvestasi di sembilan ICO dan token digital ini dengan risiko.

Di tengah ini, otoritas regulasi menjabarkan dalam pernyataannya tentang "Skema Ponzi" yang mengatakan bahwa "Pengungkapan informasi untuk pengambilan keputusan investasi juga tidak memadai, sementara aset digital ini mungkin tidak memiliki likuiditas yang cukup untuk berdagang dan tidak dapat dikonversi menjadi uang tunai."

Pada bulan Agustus 2018, SEC mengatakan dalam pernyataannya bahwa “hampir 50 proyek ICO menyatakan minatnya untuk disertifikasi setelah pengumuman Kementerian Keuangan untuk memperkenalkan peraturan ICO. Proses otorisasi memakan waktu hingga lima bulan setelah pengajuan aplikasi, SEC akan mentransfer dokumen ke Kementerian Keuangan dalam waktu 90 hari. Setelah itu, Kementerian memiliki 60 hari untuk membuat keputusan apakah akan menyetujui lisensi. ”Ini adalah bagaimana seluruh proses dijalankan untuk memberikan persetujuan kepada ICO atau kegiatan terkait.

Baru-baru ini, SEC memberikan persetujuannya untuk tujuh bisnis untuk mengatur kegiatan cryptocurrency untuk merampingkan pasar domestik negara tersebut.

Di tengah-tengah ini, Apisak Tantivorawong, Menteri Keuangan Thailand mengatakan dalam pernyataannya bahwa Undang-undang 100-bagian mendefinisikan cryptocurrency sebagai "aset digital dan token digital," dan membawa mereka di bawah yurisdiksi regulasi SEC, namun, langkah-langkah baru yang diambil dapat membatasi cryptocurrency atau kegiatan berbasis ICO. "