Bank Inggris Dalam Pro dan Kontra Tentang Mata Uang Digital, Apa Saja?

Bank Inggris Dalam Pro dan Kontra Tentang Mata Uang Digital, Apa Saja?

Saat ini, 6 bank sentral, termasuk Bank Inggris, sedang mempelajari apakah ada alasan kuat untuk menciptakan mata uang digital bank sentral di negara mereka masing-masing.

Dalam hal ini 6 bank sentral tersebut membentuk kelompok kerja yang diketuai oleh Jon Cunliffe, Wakil Gubernur Bank Inggris bersama Benoit Coeure, Pengelola Bank Internasional.

Bank of England secara resmi mengungkapkan jika kelompok kerja ini akan mempelajari beberapa kasus meliputi, penggunaan CBDC (Central Bank Digital Currency), desain ekonomi, teknis dan fungsional, interoperabilitas lintas batas hingga berbagi pengetahuan tentang teknologi baru.

Demi mendukung kinerja, kelompok kerja akan bekerjasama dengan berbagai forum dan global grup lain seperti seperti Dewan Stabilitas Keuangan dan Komite Pembayaran dan Infrastruktur Pasar (CPMI), yang juga diketuai oleh Jon Cunliffe.

Muncul di tengah tingginya popularitas mata uang digital, seperti Bitcoin, Ethereum, Litecoin, Monero, Dash, dan lainnya. Rencana Facebook menciptakan koin Libra dan dompet digitalnya telah menarik perhatian regulator dan bank sentral di seluruh dunia. Nah, bersama dengan Bank Of England akan menerapkan aturan baru mengenai ini

Antusiasme Bank of England dalam memuji manfaat CBDC sangat tinggi. Hal itu berdasarkan laporan pada 2016 bahwa dengan memperkenalkan CBDC di Inggris akan menambah hampir 3 persen ke ekonomi dalam negeri.

Sementara itu, 5 bank sentral lain dalam kelompok itu adalah Bank Kanada, Bank Sentral Eropa, Bank Nasional Swiss, Bank Jepang dan bank sentral Swedia, Sveriges Riksbank.

Para pendukung CBDC ini percaya bahwa mereka akan meningkatkan inklusi keuangan, keamanan bank dan lebih efisien secara teknologi.

Sebuah laporan dari Ben Dyson dan Graham Hodgson dari kelompok nirlaba Positive Money pada 2016 juga mengatakan mereka akan memperbesar jumlah alat keuangan yang dapat digunakan oleh bank atau politisi untuk merangsang pertumbuhan ekonomi.

Mereka menyatakan bahwa jika uang digital digunakan sepenuhnya untuk menggantikan uang tunai fisik, ini dapat memungkinkan suku bunga diturunkan hingga nol persen (meskipun ini bukan kebijakan yang tidak anjurkan).

Atau, uang tunai digital dapat digunakan sebagai alat untuk meningkatkan permintaan agregat dengan membuat “helicopter drops” pada uang tunai digital yang baru dibuat untuk semua warga negara, sehingga membuatnya lebih mudah untuk memenuhi target kebijakan moneter Bank of England tentang stabilitas harga.

Kemudian, Riksbank Swedia mengumumkan pada bulan lalu bahwa mereka akan menciptakan mata uang digital percontohan, yang dikenal sebagai e-krona, dengan perusahaan konsultan Accenture.

Riksbank Swedia mengungkapkan penurunan transaksi tunai di Swedia adalah motivasi utama di balik perlunya bereksperimen tentang mata uang digital, sebagai sarana untuk mempromosikan sistem pembayaran yang aman dan efisien.

Pembayaran tunai di Swedia telah turun 80 persen selama dekade terakhir dan menurut laporan Bank of England oleh Huw van Steenis, Inggris mungkin tertinggal 4 hingga 6 tahun.

Bank Sentral Eropa juga telah mempelajari kemungkinan manfaat CBDC sejak tahun lalu. Bank-bank sentral cukup prihatin atas peluncuran mata uang kripto oleh swasta, mengingat potensi uang cryoto sebagai alat pembayaran yang penting secara sistemik.