Chainalysis Memberikan Solusi Bagi Tether Untuk Mengawasi Pencucian Uang

Chainalysis Memberikan Solusi Bagi Tether Untuk Mengawasi Pencucian Uang

Chainalysis yang merupakan perusahaan analisis blockchain, pada tanggal 12 Februari 2020 di London telah memberikan solusi bagi Tether. Chainalysis mengumumkan peluncuran global solusi kepatuhannya untuk Tether, platform blockchain yang memperkuat stablecoin terbesar di kapitalisasi pasar.

Chainalysis Know Your Transaction (KYT) untuk Token Issuers adalah solusi kepatuhan anti-pencucian uang (AML) real-time yang unik untuk memantau siklus transaksi penuh token, dari penerbitan hingga pembelian.

Sementara pelanggan Chainalysis KYT dapat memantau platform mereka dari aktivitas mencurigakan yang melibatkan stablecoin Tether sejak April. Sekarang platform Tether dapat memantau penggunaan stablecoin di seluruh blockchain-nya, memungkinkan pelacakan real-time dari transaksi yang mencurigakan.

"Stablecoin seperti Tether, yang mengaitkan nilainya dengan aset lain, dikembangkan untuk menarik minat masyarakat yang waspada terhadap volatilitas harga yang terkait dengan banyak cryptocurrency tradisional," kata Jonathan Levin, Co-Founder dan Chief Strategy Officer, Chainalysis.

“Dengan menerapkan pemantauan transaksi AML yang tepat, Tether menunjukkan komitmennya terhadap transparansi dan kepatuhan terhadap peraturan, yang semakin membangun kepercayaan di antara basis pengguna yang semakin berkembang.”
"Bekerja dengan Chainalysis telah memungkinkan kami untuk meningkatkan proses AML kami untuk semua transaksi yang melibatkan token Tether," kata Paolo Ardoino, Chief Technology Officer, Tether.

“Sebagai salah satu cryptocurrency terbesar berdasarkan kapitalisasi pasar, kami memiliki tanggung jawab tidak hanya kepada regulator tetapi juga ekosistem cryptocurrency untuk memiliki solusi pengawasan yang transparan dan otomatis untuk menangani volume dalam jumlah berapa pun pada waktu tertentu. Solusi ini memungkinkan kami untuk memastikan program kepatuhan yang aman yang menumbuhkan kepercayaan dengan regulator, lembaga penegak hukum dan pengguna. Sistem ini dicapai tanpa membagikan informasi identitas pengguna kami, karena data tersebut hanya disimpan di server kami. " tambah Paolo Ardoino, Chief Technology Officer, Tether.

Kapitalisasi pasar Tether meningkat dari $ 1,8 miliar pada 1 Januari 2019 menjadi sekitar $ 4,6 miliar pada Februari 2020. Tether ditayangkan di jalur Ethereum pada Januari 2018 dan juga tersedia di Omni. Tether diluncurkan pada EOS, Liquid Network, dan Tron pada 2019, dengan Algorand tambahan terbaru pada Februari 2020.

Tether berada di garis terdepan inovasi teknologi dan pengembangan produk baru dalam ekosistem cryptocurrency. Tether meluncurkan Tether Gold (XAU₮) pada Januari 2020, aset digital yang memberikan paparan emas fisik. Selain itu, grup perusahaan Tether sudah mendukung Dolar AS (USD₮), euro (EUR₮), dan yuan Tiongkok (CNH₮).

Melalui integrasi dengan Chainalysis KYT melalui API, token emiten dapat segera mulai memantau aktivitas dalam volume besar dan mengidentifikasi transaksi berisiko tinggi secara berkelanjutan.

Fitur Antarmuka pengguna juga memungkinkan mereka dengan cepat memahami profil risiko dari masing-masing pemegang token dengan data terbaru, menyaringnya berdasarkan tingkat paparan risiko buruk untuk mengidentifikasi pengguna yang membutuhkan perhatian paling cepat.