Deutsche Bank Mengatakan Mata Uang Digital Dapat Menjadi Sesuatu Yang Biasa Dalam 2 Tahun Kedepan

Deutsche Bank Mengatakan Mata Uang Digital Dapat Menjadi Sesuatu Yang Biasa  Dalam 2 Tahun Kedepan

Mata uang digital dapat melihat adopsi yang meluas dalam beberapa tahun ke depan, sebuah laporan baru yang disarankan oleh Deutsche Bank.

Diterbitkan Senin, laporan Deutsche Bank mengatakan mata uang digital, meski baru berusia satu dekade, telah terbukti memiliki "potensi untuk mengubah pembayaran, perbankan, bank sentral, dan keseimbangan kekuatan ekonomi secara radikal."

"Kami percaya mata uang digital baru bisa menjadi arus utama dalam dua tahun ke depan," menurut laporan itu, dengan inisiatif yuan digital China dan proyek Libra Facebook diperkirakan akan diluncurkan tahun ini. Laporan itu mengatakan bahwa dapat membuat mata uang digital tersedia untuk lebih dari 1,5 miliar warga Tiongkok dan 2,5 miliar pengguna Facebook - digabungkan, lebih dari setengah populasi dunia.

Pada tingkat adopsi saat ini, cryptocurrency berjalan paralel dengan internet selama tahun-tahun awalnya, laporan itu berbunyi. Jika ini terus berlanjut, mungkin ada lebih dari 200 juta dompet blockchain pada tahun 2030, naik dari 50 juta pada tahun 2020.

Laporan Senin adalah yang ketiga dalam seri Deutsche Bank yang meneliti lanskap masa depan untuk pembayaran. Seperti yang disoroti makalah pertama, banyak cryptocurrency yang ada, seperti bitcoin, terlalu fluktuatif untuk digunakan sebagai alat pembayaran yang layak atau sebagai penyimpan nilai. Yang kedua dalam seri menunjukkan manfaat inheren uang tunai yang berarti itu akan bertahan sebagai metode pembayaran yang mungkin untuk beberapa dekade mendatang.

Meskipun banyak dari sentimen yang sama ini bergema di koran ketiga,
para peneliti juga menyoroti bahwa mata uang digital dapat menggabungkan kenyamanan pembayaran elektronik dengan privasi pembayaran tunai. Di

kasus mata uang digital bank sentral (CBDC), mereka menyajikan baru
solusi untuk mengatasi masalah sistemik dalam ekonomi global.

Jika CBDC sepenuhnya diluncurkan, kata Deutsche Bank, bank sentral bisa
membuat akun berbunga tersedia untuk setiap warga negara.

Itu bisa "Selesaikan banyak masalah yang disebabkan oleh perbankan cadangan fraksional saat ini sistem, "tulis laporan itu, dan bank komersial tidak akan" rentan ke bank menjalankan ": pemerintah tidak akan dipaksa ke posisi di mana mereka
harus menyelamatkan lembaga "terlalu besar untuk gagal" seperti yang harus mereka lakukan pada tahun 2008, kata peneliti.

Sebagai bagian dari penelitiannya, Deutsche Bank mensurvei 3.600 klien bank. Meskipun terbatas pada persentase populasi yang lebih kecil, laporan itu mencatat "perbedaan tajam" dalam sikap antara yang lebih tua dan yang lebih muda responden.

Sementara bagian yang lebih besar dari generasi yang lebih tua tidak pernah dimiliki cryptocurrency atau mengerti cara kerjanya, laporan itu menemukan "besar Mayoritas milenium - mereka yang lahir antara 1981 dan 1996 - pernah sudah memperdagangkan cryptocurrency dan percaya mereka akan bermanfaat bagi ekonomi secara keseluruhan.

Deutsche Bank mengatakan pada tahun 2017 peluang yang diberikan kepada bisnis oleh teknologi blockchain "besar," memprediksi sebanyak 10 persen

PDB global dapat dilacak atau diatur menggunakan blockchain pada tahun 2027. Dalam September 2019, bank bergabung dengan Jaringan Informasi Antar Bank (IIN), inisiatif pembayaran berbasis blockchain yang menggunakan JPMorgan's JPMorgan stablecoin.