Angkatan Udara Amerika, Akan Menggunakan Blockchain Untuk Pengamanan Komunikasi Mereka, Bagaimana Bisa?

Angkatan Udara Amerika, Akan Menggunakan Blockchain Untuk Pengamanan Komunikasi Mereka, Bagaimana Bisa?

Simba Chain telah dipilih untuk membantu Angkatan Udara A.S. dengan upaya Manufaktur Aditif di medan perang baik diluar dan didalam negeri. Angkatan Udara menggunakan rantai pasokan yang kompleks untuk melengkapi dan memperbaiki pasukan yang ditempatkan di depan dan Simba Chain akan memainkan peran kunci dalam mengamankan chain itu.

Chain dengan nilai yang dapat bertahan lama adalah salah satu masalah keamanan terbesar dalam pembuatan Industri 4.0. Ini adalah kasus untuk semua manufaktur tetapi sangat penting dalam aplikasi militer, di mana entitas yang bermusuhan akan berusaha untuk mendapatkan atau memodifikasi data yang penting.

Untuk mengoordinasikan produksi terdistribusi di lapangan, pendekatan Blockchain untuk proyek Supply Chain Additive Manufacturing Parts (BASECAMP) akan menggunakan platform SIMBA Chain untuk membuat prototipe yang menunjukkan pendekatan blockchain untuk pendaftaran dan pelacakan komponen-komponen Additive Manufacturing (AM) selama prosesnya secara keseluruhan. 

SIMBA Chain menggunakan Microsoft Azure sebagai sistem yang terpercaya dan handal, faktor kunci saat memberikan dukungan di medan perang. Dengan SIMBA, proyek BASECAMP Angkatan Udara akan dapat mendesentralisasi Manufaktur Aditif di lapangan dengan tetap menjaga integritas data.

Ini berarti beberapa celah pada perbaikan tidak dapat dirusak oleh pihak ketiga, karena rencana pencetakan 3D rahasia dapat ditransmisikan ke pasukan tanpa adanya pengawasan yang tidak diinginkan. Blockchain adalah aplikasi yang ideal karena sifatnya yang terdesentralisasi, dan SIMBA menyediakan lapisan penyederhanaan bagi pengembang blockchain untuk mengimplementasikan solusi yang kompleks dan berfokus pada sistem keamanan seperti BASECAMP.

Mengenal Lebih Jauh SIMBA Chain, Inc.

Simba Chain didirikan pada tahun 2017 sebagai hasil dari hibah yang diberikan oleh Badan Penelitian Lanjutan Proyek Pertahanan (DARPA) kepada Pusat Riset Komputasi dan ITAMCO Universitas Notre Dame untuk mengembangkan platform pengiriman pesan dan transaksi yang aman dan tidak dapat tembus untuk keperluan militer AS. Platform SIMBA Chain yang berbasis cloud, Smart Contract-as-a-service (SCaaS) memungkinkan pengguna, pengembang, pemerintah, dan perusahaan untuk dengan cepat mengembangkan dan menggunakan blockchain dapps untuk iOS, Android, dan web.

SIMBA Chain adalah pemenang Venture Club Indy InnoShowcase19, yang disponsori oleh Elevate Ventures, dan merupakan penerima Mira Award 2019 dari TechPoint untuk Produk Baru Tahun Ini dan Penghargaan Komersialisasi Bank Sumber Pertama. Platform ini mendukung Ethereum, Quorum, Stellar, RSK dan hampir menambahkan protokol blockchain seperti, Quant Overledger, Hyperledger, Ripple, R3 Cord, dan Libra ke platform mutakhir mereka.